Pemikiran Thomas Aquinas Mengenai Pembuktian Adanya Tuhan

Thomas Aquinas lahir di Rocca Sicca, dekat Napels pada tahun 1225 dari suatu keluarga bangsawan. St. Thomas adalah putra dari Pangeran Aquino, yang kastilnya di kerajaan Nepal, dekat dengan Monte Cassino. Selama 6 tahun ia belajar di Universitas Frederick II Nepal,  kemudian ia menjadi pengikut Dominican dan pergi ke Cologne, untuk beklajar di bawah bimbingan Albertus Magnus, ahli Aristotelian terkemuka di kalangan para filosof pada waktu itu. Sejak tahun 1252 ia mengajar di Paris dan di Italia.

Filsafat Thomas di hubungkan erat sekali dengan teologi. Sekalipun demikian pada dasarnya filsafatnya dapat dipandang sebagai suatu filsafat kodrati yang murni. Sebab ia tahu benar akan tuntutan akan penelitian kebenaran, dan secara jujur mengakui bahwa pengetahuan isani dapat diandalkan juga. Wahyu memberi kebenran yang bersifat adikodrati, memberi misteri atau hal-hal yang bersifat rahasia seperti: kebenaran tentang trinitas, inkarnasi, sakramen dan lain-lain. Untuk ini diperlukan iman. Iman adalah suatu cara tertentu guna mencapai pengetahuan, yaitu pengetahuan yang mengatasi akal, pengetahuan yang tidak dapat ditembus akal. Iman adalah suatu penerimaan atas dasar wibawa Allah.

Thomas memakai pengertian essential (hakekat) dan existential (eksistensi) bagi Allah. Menurut Thomas, Allah adalah aktus yang paling umum, aktus purus (aktus murni), Allah sempuna adanya, tiada perkembangan pada-Nya karena pada-Nya tiada potensi. Allah adalah aktualitas semata-mata. Thomas juga mengajarkan apa yang disebut theologia naturalis, yang mengajarkan, bahwa manusia dengan pertolongannya dapat mengenal Allah, sekalipun pengetahuan tentang Allah yang diperolehnya dengan akal tidak jelas dan tidak menyelamatkan. Dengan akalnya manusia dapat tahu bahwa Allah ada, dan juga tau beberapa sifat Allah. Dengan akal orang dapat mengenal Allah setelah ia mengemukakakn pertanyaan-pertanyaan yang mengenai dunia dan mengenai manusia sendiri. Dengan demikian Thomas berpendapat, bahwa pembuktian tentang adanya Allah hanya dapat dilakukan secara a posteriori. Maka ia dapat menerima pembuktian adanya Allah secara ontologis.

Thomas memberi 5 (lima) bukti adanya Tuhan:

  1. Adanya gerak didunia mengharuskan kita menerima bahwa ada penggerak pertama yaitu Allah. Menurut Thomas apa yang bergerak tentu digerakkan oleh sesuatu yang lain. Gerak menggerakkan ini tidak dapat berjalan tanpa batas. Maka harus ada penggerak pertama. Penggerak pertama ini adalah Allah.
  2. Di dalam dunia yang diamati terdapat suatu tertib sebab-sebab yang membawa hasil atau yang berdaya guna. Tidak pernah ada sesuatu yang diamati yang menjadi sebab yang menghasilkan dirinya sendiri. Oleh karena itu, maka harus ada sebab berdaya guna yang pertama, inilah Allah.
  3. Di dalam alam semesta terdapat hal-hal yang mungkin ada dan tidak ada. Oleh karena semuanya itu tidak berada sendiri tetapi diadakan, dan oleh karena semuanya itu dapat rusak, maka ada kemungkinan semua itu ada, atau semuanya itu tidak ada. Jikalau segala sesuatu hanya mewujudkan kemunginan saja, tentu harus ada sesuatu yang adanya mewujudkan suatu keharusan. Padahal sesuatu yang adanya adalah suatu keharusan, adanya itu disebabkan oleh sesuatu yang lain, sebab-sebab itu tak mugkin ditarik hingga tiada batasnya. Oleh karena itu, harus ada sesuatu yang perlu mutlak, yang tak disebabkan oleh sesuatu yang lain, inilah Allah.
  4. Diantara segala yang ada terdapat ha-hal yag lebih atau kurang baik, lebih atau kurang benar dan lain sebagainya. Apa yang lebih baik adalah apa yang lebih mendekati apa yang terbaik. Jadi jikalau ada yang kurang baik, yang baik dan yang lebih baik, semuanya mengharuskan adanya yang terbaik. Dari semuanya dapat disimpulkan bahwa harus ada sesuatu yang menjadi sebab daris segala yang baik, segala yang benar, segala yang mulia. Yang menyebabkan semuanya itu adalah Allah.
  5. Kita menyaksikan, bahwa segala sesuatu yang tidak berakal seperti umpamanya tubuh alamiah, berbuat menuju pada akhirnya. Dari situ tampak jelas, bahwa tidak hanya kebetulan saja semuanya itu mencapai akhirnya, tapi memang dibuat begitu. Maka apa yang tidak berakal tidak mungkin bergerak menuju akhirnya, jikalau tidak diarahkan oleh suatu tokoh yang berakal, berpengetahuan. Inilah Allah.

Kelima bukti itu memang dapat menunjukkan, bahwaada suatu tokoh yang menyebabkan adanya segala sesuatu, suatu Tokoh yang berada karena diriNya sendiri. Akan tetapi semuanya itu tidak dapat membuktikan kepada kita akan hekekat Allah yang sebenarnya. Dengan semuanya itu, kita hanya tahu bahwa Allah ada. Sekalipun demikian dapat juga dikatakan,bahwa orang memang memiliki beberapa pengetahuan filsafati tentang Allah.

Dengan 3 cara manusia dengan akalnya mengenai Allah, yaitu:

1. Segala makhluk sekedar mendapat bagian dari keadaan Allah. Hal ini mengakibatkan, bahwa segala yang secara positif baik pada para makhluk dapat dikenakan juga kepada Allah (via positiva).

2. Sebaliknya juga dapat dikatakan, karena adanya analogi keadaan, bahwa segala yang ada pada makhluk tentu tidak ada pada Allah dengan cara yang sama (via negativa).

3. Jadi ada yang baik pada makhluk tentu berada pada Allah dengan cara yang jauh melebihi keadaan pada para makhluk itu (via iminentiae).

Penulis adalah mahasiswa Fakultas Filsafat UGM angkatan 2003, Roganda.S.U.Solin.

Tags: , , ,

AUTHOR

# Berkecimpung dalam bidang filsafat sekaligus menekuni web programming sebagai tambahan. Suka membaca buku lalu merenungkannya dan mengaplikasikan hasilnya :)

Artikel Terkait

20 tanggapan untuk “Pemikiran Thomas Aquinas Mengenai Pembuktian Adanya Tuhan”

  1. April 17th, 2009 at 23:48 | #1

    elu nulis buku juga? ck ck ck ck.. hebat banget sih is… :)

  2. April 18th, 2009 at 00:46 | #2

    yaaaaaaaang ini menarik……
    hohoho… begitu ya alasannya si Thomas…. masuk akal..

  3. April 23rd, 2009 at 16:19 | #3

    Ini pemikiran thomas diimplementasikan ke Allah sebagai Allah Swt atau Allah dalam kristus?

  4. Antigon
    July 3rd, 2009 at 17:36 | #4

    Allah murni berarti Allah apa aja yang penting tunggal dan tak terkontaminasi,,,berarti masuk akal klo kita tari Allah Swt

  5. July 3rd, 2009 at 17:40 | #5

    lagian,,,klo Allahnya kristus gk mungkin,,,soalnya ada banyak cerita kayak yesus kristus ,,,kayaknya Allah kristus bingung mau angkat anak yang mana,,,,Horus,Yesus,Melkisedek,Odin,,,atau sebenernya dia sendiri bingung dia anak yesus ato bapa yesus,,na loh…..Rangkap sih

  6. July 3rd, 2009 at 17:43 | #6

    klo yang kristen nonton zeitgeist dulu,,,,disitu abis-abisan diungkap klo cerita yesus niru-niru cerita dewa-dewa mesir,yunani,
    siapin jawaban buat pertanyaan mereka

  7. July 3rd, 2009 at 17:45 | #7

    Buat yang Islam…juga sama nonton zeitgeist dulu di youtube….

  8. July 3rd, 2009 at 17:46 | #8

    intinya Tuhan itu yang maha sempurna tak beranak dan tak plinplan,,,,urusan keliatan gk keliatan kembali ke aargumen Thomas

  9. jack
    October 25th, 2009 at 14:19 | #9

    TuhaN AdaLah caUsa Prima Dan Adi KodraTi,,,,,
    DiA TdK PerNah Pnya ANak AYau BApaK,,,TidaK ada AwaL DAn AkhIr……………

  10. yoricon
    November 21st, 2009 at 15:58 | #10

    ada nya yesus berarti ada yg menciptakan yesus bukan??!berarti ada yang maha menciptakan selain yesus,,yaitu ALLAH SWT..yg maha tunggal…

  11. December 29th, 2009 at 03:13 | #11

    Didalam alqur’an sudah dijelaskan bahwa Allah itu tidak beranak dan tidak di peranakkan,dan yesus itu bukan Nabi isa yang disalip tpi orang lain yang disalip,dan penjelasan ini ada semua didalam al Qur’an,karna al qur’an itu tetap utuh keaslianya,tidak ada manusia yang dapat mengubanya,dan al qur’an sebagai pedoman/petujuk bagi seluruh ummat manusia.

  12. Imha
    May 3rd, 2010 at 07:40 | #12

    Makasich bwt infox,.
    :wink: :wink:

  13. Uka
    May 29th, 2010 at 22:59 | #13

    Anda sebut Yesus tapi anda tidak tahu siapa itu Yesus!

  14. pakdhe eko
    June 15th, 2010 at 19:51 | #14

    Santo pelindung lingkunganku st thomas aquinas, semakin aku pengin tahu kepribadian para santo/santa aku tambah ra mudheng, hanya iman yg aku perlu utk memahami tentang hal itu. bravo
    Solo-link5sibela-purbowardayan

  15. sarjun ms
    October 16th, 2010 at 17:52 | #15

    pa, thomas yg trhormt keberadaan tuhan tidak dpt di logika dg akal pikiran manusia, semua itu harus direalisasikan dg perasaan manusia. jgn cmn filsafat dg akal -akalannnnnnnnnnnnnn

  16. jefry
    March 16th, 2011 at 15:03 | #16

    thank ni bacaan buat bahan tugas nih ku nh

  17. sudik
    September 21st, 2011 at 13:36 | #17

    Alah, Tuhan, God, Ida SHW, ………….dan apapun itu. Hanya sebuah nama dari berbagai bahasa ,budaya ,negara yang diberikan kepada NYA oleh ciptaanNYA.Tapi tetap satu Semua didunia ini adalah ciptaanNYA,Yang sebuah misteri besar.Jadi jangan sok tahu.Menjaga prilaku,saling menghormati

  18. jo
    August 26th, 2012 at 09:40 | #18

    tak semua yang kita perbincangkan itu sesui denagn apa yang ada padaNya…..!!!!!
    semuayang kita kenakan padaNya hanyalah suatu analogi secara manusia saja.

  19. April 18th, 2009 at 01:58 | #19

    @quinie:kagak… heheuehueheu.. ini dokumen juga kok.. :) pindahin ke sini.. dari pada nganggur kasihan..
    @joo: iya gitu alasannya thomas.. sulit dimengerti kan? apalagi yang via negativa, positiva n iminentiaie heuheuh :))

  20. April 23rd, 2009 at 16:37 | #20

    thomas ya jelas kan pendeta.. jadi yang dimaksud thomas ya kalau dalam konteks agamanya ya jelas Allah di kristus, tetapi kalau dalam filsafatnya menuruttku dia lebih kepada aktus (allah murni/sebab pertama), tetapi bukan Allah SWT loh.. :)

Silakan Beri Komentar